Menjadi Manusia Terbaik (Refleksi Kehadiran Bulan Shafar)

0
203

safarOleh : Wido Supraha, M.Si.

Waktu terus berputar, hidup terus berjalan, memastikan bumi semakin bertambah umur dan tua. Di dalam kalender Islam kita, bulan berputar secara berurutan: Muharram  Shafar  Rabiul Awal  Rabiul Akhir  Jumadil Awal  Jumadil Akhir  Rajab  Sya’ban  Ramadhan  Syawal  Dzulqa’dah  Dzulhijjah, 12 bulan semuanya.

Q.S. Yunus/10: 06,

Sesungguhnya pada pertukaran malam dan siang itu dan pada apa yang diciptakan Allah di langit dan di bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan-Nya) bagi orang- orang yang bertakwa.

Roda waktu telah mempertemukan kita dengan bulan Shafar, bulan yang tentunya juga harus diisi dengan segala bentuk kebaikan sebagaimana bulan-bulan lainnya. Secara bahasa nama Shafar memiliki beberapa pendapat, diantaranya :

  • – kosong, dikarenakan kebiasaan orang Arab dahulu meninggalkan rumahnya baik untuk berperang maupun berjalanan jauh
  • – nama penyakit disebabkan cacing di dalam tubuh, diyakini oleh orang Arab Jahiliyah, sehingga kemudian bulan Safar dianggap sebagai bulan kejelekan
  • – angin berhawa panas yang menyerang bagian perut dan mengakibatkan orang yang terkenanya menjadi sakit

Sejak di masa sebelum kenabian, kaum Arab Jahiliyah memiliki keyakinan tertentu akan bulan ini, dimana bulan ini dianggap sebagai bulan buruk, sehingga tidak pantas kegiatan ibadah seperti ‘umrah dilakukan di bulan ini. Mereka juga menghalalkan bulan Shafar satu tahun dan mengharamkan satu tahun.

Sepertinya, keyakinan seperti itu dilestarikan oleh sebagian orang sehingga di zaman ini, di negeri ini, sebagaimana kita temukan di beberapa daerah kemudian juga muncul semacam keyakinan bahwa bulan Shafar adalah bulan sial sehingga bukan waktu yang tepat untuk melaksanan sebuah perhelatan seperti hajatan pernikahan, khitanan, ataupun semisalnya.

Sebagian dari masyarakat di India berkeyakinan bahwa 13 hari pertama bulan Shafar adalah hari naas yang banyak diturunkan bala (ad-Dahlawi, Risalah Tauhid). Adapun di Indonesia, terdapat keyakinan, khususnya pada hari rebo wekasan (hari Rabu terakhir di setiap bulan Shafar) setiap tahunnya, Allah menurunkan 320.000 malapetaka dan bencana (al-Buni dalam Kitab al-Firdaus dan Faridudin dalam Kitab Awradu Khawajah, didukung beberapa tokoh sufi lainnya), sehingga di hari tersebut, mereka berkeyakinan tidak boleh melakukan pekerjaan yang penting apakah itu berdagang, perjalanan jauh, pernikahan dan hal-hal lainnya, atau mereka akan terkena nasib sial.

Q.S. Yasin/36 : 19,

Utusan-utusan itu berkata: “Kemalangan kamu adalah karena kamu sendiri. Apakah jika kamu diberi peringatan (kamu bernasib malang)? sebenarnya kamu adalah kaum yang melampui batas“.

Di daerah Jawa Barat terdapat sebagian kecil masyarakatnya yang meyakini bahwa di bulan ini, Allah menurunkan kemarahan dan hukuman ke atas dunia, bulan turunnya bala, bulan sial, bulan panas, sehingga harus diwaspadai keberadaannya. Mereka meyakini bahwa segala bentuk penyakit, racun, dan hal-hal yang berbau magis memiliki kekuatan yang lebih dibanding bulan lainnya. Maka kemudian keyakinan turun temurun ini pun dikait-kaitkan dengan cuaca alam, beberapa bentuk bencana yang kebetulan terjadi di bulan tersebut, dan pembenaran-pembenaran untuk mendukung keyakinannya.

Berbasiskan keyakinan seperti ini, maka kemudian terciptalah beberapa amalan khusus, misalnya ketika hari Rabu membaca syahadat 3x, istighfar 300x, ayat kursi 7x, surat al-Fiil 7x, dan seterusnya, dan kemudian bersedekah kepada fakir miskin, berharap bala bencana akan menjauh dari mereka. Ritual mandi Shafar (ngirab) juga dahulu sering dilakukan di salah satu daerah dengan cara memanjatkan doa dan mandi di pantai, sungai, atau tempat-tempat keramat tertentu untuk membuang sial.

At-Taubah/9 : 51,

Katakanlah: “Sekali-kali tidak akan menimpa Kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dialah pelindung Kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal.

 

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ حَدَّثَنَا ابْنُ طَاوُسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ

كَانُوا يَرَوْنَ أَنَّ الْعُمْرَةَ فِي أَشْهُرِ الْحَجِّ مِنْ أَفْجَرِ الْفُجُورِ فِي الْأَرْضِ وَيَجْعَلُونَ الْمُحَرَّمَ صَفَرًا وَيَقُولُونَ إِذَا بَرَا الدَّبَرْ وَعَفَا الْأَثَرْ وَانْسَلَخَ صَفَرْ حَلَّتْ الْعُمْرَةُ لِمَنْ اعْتَمَرْ قَدِمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَصْحَابُهُ صَبِيحَةَ رَابِعَةٍ مُهِلِّينَ بِالْحَجِّ فَأَمَرَهُمْ أَنْ يَجْعَلُوهَا عُمْرَةً فَتَعَاظَمَ ذَلِكَ عِنْدَهُمْ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْحِلِّ قَالَ حِلٌّ كُلُّهُ

Dari Ibnu ‘Abbas r.a. berkata: “Orang-orang (Kaum Jahiliyah) menganggap melaksanakan ‘umrah pada bulan-bulan haji adalah kejahatan yang paling besar di muka bumi dan mereka menjadikan bulan haram adalah bulan Shafar dan mereka berkata: “Jika luka sudah sembuh (pada unta setelah melahirkan) dan sisa-sisa pelaksanaan haji sudah hilang dan bulan Shafar sudah berlalu maka baru dibolehkan ‘umrah bagi mereka yang mau ber’umrah”. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya tiba di Makkah pada hari keempat bulan Dzul Hijjah, mereka bertalbiyyah untuk haji. Kemudian Beliau memerintahkan mereka agar menjadikannya sebagai niat ‘umrah. Hal ini menjadi perkara yang besar bagi mereka sehingga mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, apa saja yang halal (dibolehkan)?”. Beliau menjawab: “Semuanya halal (boleh)”. (HR. Bukhari No. 1462 Kitab Haji)

حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ وَغَيْرُهُ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ

إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا صَفَرَ وَلَا هَامَةَ فَقَالَ أَعْرَابِيٌّ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَمَا بَالُ إِبِلِي تَكُونُ فِي الرَّمْلِ كَأَنَّهَا الظِّبَاءُ فَيَأْتِي الْبَعِيرُ الْأَجْرَبُ فَيَدْخُلُ بَيْنَهَا فَيُجْرِبُهَا فَقَالَ فَمَنْ أَعْدَى الْأَوَّلَ

رَوَاهُ الزُّهْرِيُّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ وَسِنَانِ بْنِ أَبِي سِنَانٍ

Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Shalih dari Ibnu Syihab dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Abu Salamah bin Abdurrahman dan yang lain, bahwa Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata; sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (meyakini bahwa penyakit tersebar dengan sendirinya, bukan karena takdir Allah), dan tidak ada shafar (menjadikan bulan shafar sebagai bulan haram atau keramat) dan tidak pula hammah (rengkarnasi atau ruh seseorang yang sudah meninggal menitis pada hewan).” Lalu seorang arab Badui berkata; “Wahai Rasulullah, lalu bagimana dengan unta yang ada dipasir, seakan-akan (bersih) bagaikan gerombolan kijang kemudian datang padanya unta berkudis dan bercampur baur dengannya sehingga ia menularinya?” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapakah yang menulari yang pertama.” Hadits ini juga di riwayatkan oleh Az Zuhri dari Abu Salamah dan Sinan bin Abu Sinan. (HR. Bukhari No. 5278 Kitab Pengobatan)

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْحَكَمِ حَدَّثَنَا النَّضْرُ أَخْبَرَنَا إِسْرَائِيلُ أَخْبَرَنَا أَبُو حَصِينٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْه عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ وَلَا هَامَةَ وَلَا صَفَرَ ُ

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit), tidak ada thiyarah (menganggap sial sesuatu hingga tidak jadi beramal), tidak ada hammah (keyakinan jahiliyah tentang rengkarnasi) dan tidak pula shafar (menganggap bulan shafar sebagai bulan haram atau keramat).” (HR. Bukhari No. 5316 Kitab Pengobatan)

 

سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا عَدْوَى وَلَا صَفَرَ وَلَا غُولَ

وَسَمِعْتُ أَبَا الزُّبَيْرِ يَذْكُرُ أَنَّ جَابِرًا فَسَّرَ لَهُمْ قَوْلَهُ وَلَا صَفَرَ فَقَالَ أَبُو الزُّبَيْرِ الصَّفَرُ الْبَطْنُ فَقِيلَ لِجَابِرٍ كَيْفَ قَالَ كَانَ يُقَالُ دَوَابُّ الْبَطْنِ قَالَ وَلَمْ يُفَسِّرْ الْغُولَ قَالَ أَبُو الزُّبَيْرِ هَذِهِ الْغُولُ الَّتِي تَغَوَّلُ

Dari Jabir bin ‘Abdullah berkata; Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada penyakit yang menular secara sendirian tanpa izin Allah, tidak ada pengaruh atau tanda bahaya suara burung, dan tidak ada hantu.” Dan Aku mendengar Abu Zubair menyebutkan bahwa Jabir menjelaskan mengenai sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ‘Wala Shafara’. Abu Zubair bertanya kepada Jabir; ‘As Shafar adalah penyakit perut, ‘ maksudnya penyakit apa itu? Dia menjawab; ‘yaitu binatang melata yang ada diperut (cacing). Ibnu Zubair berkata apakah Jabir tidak menjelaskan juga mengenai ‘Al Ghaul’? Abu Zubair menjawab; ‘Al Ghaul yang dimaksudkan adalah sesuatu yang bisa mempengaruhi perasaan. (HR. Muslim No. 4121 Kitab Salam)

Manusia terbaik di sisi Allah adalah manusia yang paling bertaqwa yang berarti ia memiliki pemahaman tauhid yang lurus dan bersih dari segala khurafat dan takhayul. Ia pun sentiasa mencukupkan ibadahnya kepada apa yang telah dicontohkan oleh pengajar ibadah utama, Nabi Muhammad Saw. Kemudian ia mengembangkan kepribadiannya sebagaimana panduan utamanya, Al-Qur’an, mengajarkan konsep kepribadian terbaik. Maka setelahnya, ia pelihara kebaikan yang telah ia capai dalam agamanya dengan tetap menuntut ilmu, hidup berjama’ah, dan sibuk beramal shalih, karena ia ingin terus bermanfaat buat alam sekitarnya, dan menghindarkan dirinya dari waktu yang tidak memberinya manfaat yang utama.

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ

يَا رَسُولَ اللَّهِ نَرَى الْجِهَادَ أَفْضَلَ الْعَمَلِ أَفَلَا نُجَاهِدُ قَالَ لَا لَكِنَّ أَفْضَلَ الْجِهَادِ حَجٌّ مَبْرُورٌ

Dari ‘Aisyah Ummul Mukminin radliallahu ‘anha ia berkata: “Wahai Rasulullah, kami memandang bahwa jihad adalah sebaik-baiknya amal, maka apakah kami tidak boleh berjihad?”. Beliau bersabda: “Tidak, namun sebaik-baik jihad bagi kalian (para wanita) adalah haji mabrur”.

(HR. Bukhari No. 1423 Kitab Haji)

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ خَيْرُ نِسَاءٍ رَكِبْنَ الْإِبِلَ صَالِحُ نِسَاءِ قُرَيْشٍ أَحْنَاهُ عَلَى وَلَدٍ فِي صِغَرِهِ وَأَرْعَاهُ عَلَى زَوْجٍ فِي ذَاتِ يَدِهِ

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Sebaik-baik wanita adalah yang dapat mengendarai unta. Sebaik-baik wanita Quraisy adalah adalah yang paling lembut dan simpati pada anak di masa kecilnya, dan paling bisa menjaga harta suaminya.” (HR. Bukhari No. 4692 Kitab Nikah)

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ

Dari Abdullah bin ‘Amru bahwasannya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita shalihah.” (HR. Muslim No. 2668 Kitab Menyusui)

 

حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ قَالَ حَدَّثَنِي شَقِيقٌ عَنْ مَسْرُوقٍ قَالَ كُنَّا جُلُوسًا مَعَ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو يُحَدِّثُنَا

إِذْ قَالَ لَمْ يَكُنْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاحِشًا وَلَا مُتَفَحِّشًا وَإِنَّهُ كَانَ يَقُولُ إِنَّ خِيَارَكُمْ أَحَاسِنُكُمْ أَخْلَاقًا

Dari  Syaqiq dari Masruq dia berkata; “Kami pernah duduk-duduk sambil berbincang-bincang bersama Abdullah bin ‘Amru, tiba-tiba dia berkata; “Rasulullah Saw. tidak pernah berbuat keji dan tidak pula menyuruh berbuat keji, bahwa beliau bersabda: “Sesungguhnya sebaik-baik kalian adalah yang paling mulia akhlaknya.” (HR. Bukhari No. 5575 Kitab Adab)

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يَحِلُّ لِرَجُلٍ أَنْ يَهْجُرَ أَخَاهُ فَوْقَ ثَلَاثِ لَيَالٍ يَلْتَقِيَانِ فَيُعْرِضُ هَذَا وَيُعْرِضُ هَذَا وَخَيْرُهُمَا الَّذِي يَبْدَأُ بِالسَّلَامِ

Dari Abu Ayyub Al Anshari bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak halal bagi seorang muslim mendiamkan saudaranya melebihi tiga malam, (jika bertemu) yang ini berpaling dan yang ini juga berpaling, dan sebaik-baik dari keduanya adalah yang memulai mengucapkan salam.” (HR. Bukhari No. 5613 Kitab Adab)

 

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَفْضَلُ الْأَعْمَالِ أَوْ الْعَمَلِ الصَّلَاةُ لِوَقْتِهَا وَبِرُّ الْوَالِدَيْنِ

Dari Abu Amru asy-Syaibani dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda, “Amalan-amalan yang paling utama (atau amal) adalah shalat pada waktunya dan berbakti kepada orang tua.” (HR. Muslim No. 123 Kitab Iman)

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ

اسْتَقْرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سِنًّا فَأَعْطَى سِنًّا فَوْقَهُ وَقَالَ خِيَارُكُمْ مَحَاسِنُكُمْ قَضَاءً

Dari Abu Hurairah dia berkata, “Rasulullah Saw. pernah meminjam unta muda, namun beliau mengembalikan unta yang lebih tua (lebih bagus) daripada unta yang beliau pinjam.” Beliau bersabda: “Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik dalam melunasi hutang.” (HR. Muslim No. 3004 Kitab Pengairan)

حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ مَرْثَدٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ السُّلَمِيِّ عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ قَالَ

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ أَفْضَلَكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ

Dari Utsman bin ‘Affan ia berkata; Nabi Saw. bersabda: “Orang yang paling utama di antara kalian adalah seorang yang belajar Al Qur`an dan mengajarkannya.” (HR. Bukhari)

Untuk menjadi manusia terbaik ternyata harus banyak amal shalihnya. Namun setiap amal harus didahului dengan ilmu agar ia berbuah kebaikan.

Q.S. at-Taubah/9 : 105

dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, Maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.”

Semakin berilmu seseorang maka akan semakin banyak amalnya, dan semakin banyak amal seseorang semakin dirasakan manfaat dari keberadaannya di tengah-tengah alam sekitar, maka semakin ia harus menjaga terus keikhlasannya dalam menuntut ilmu dan beramal di dalam meniti ridho Ilahi . Wallaahul musta’an. (supraha@gmail.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here